SERAIL CURCOL GJ #1 (Menjahit & Memasak)

Saturday, January 09, 2016

Bismillahirrahmanirrahim.

Hari ini saya mulai kembali belajar menjahit, saya pun pergi pagi-pagi ke tempat menjahit itu. SEbenarnya tak masalah kapanpun saya mau, karena tak terikat. Saya juga tak harus membayar apa-apa. Namun, resikonya, saya tak langsung diajari. Tapi sekedar melihat dulu, bagaimana orang-oarang mengerjakan sesuatu. Tapi tak apalah, jika ada yang GRATISAN, why not? Ngapain juga harus cari yang berbayar.

Walau hanya di suru untuk melihat orang-orang mempermak baju atau celana, saya sih oke-oke saja. DEngan begitu, saya belajar tekniknya dulu. Kalau celana jeans di permak bagaimana? celana kain juga bagaimana? dan ternyata beda lhooo… beda banget. Agak susah sih ngejelasinnya disini. Yang pasti jika ingin tahu, bisa berkunjung ke tukang jahit untuk melihat langsung proses mempermak pakaian alias mengecilakan pakaian.

Kadang sih bosan juga. Soalnya pagi itu tak banyak orderan. Saya sempat membuka jahitan untuk mempermak celana kain. Saya pun mengerjakannya dengan sungguh-sungguh. Walau memang saya kerjanya agak lama diabntingkan dengan orang yang ada disana. Maklumlah, masih pemula. Sebenarnya saya sudah tahu menjahit, jika sekedar jahit saja. Namun menjahit juga punya teknik masing-masing berdasarkan kain dan apa yang akan kita jahit. Dan itu yang harus dilatih oleh pemula seperti saya. Masih butuh banyak latihan, biar hasil jahitannya bisa bagus dan lurus. hehehehe

Jika tak ada kerjaan, paling baca buku. Rencananya nanti, saya ingin mengatur jadwal. jika memang tak ada kerjaan, mari kita belajar. Tapi sebenarnya ini akan agak sulit. Karena belajarnya bisa jadi terpotong-potong jiak tiba-tiba ada kerjaan. So, nanti mikir lagi deh bagaimana bagusnya. Coba liat perkembangan dulu. Jika memang susah untuk belajar, ya.. membaca adalah alternatif yang bagus. Ini agar setiap waktu bisa lebih bermanfaat. hehehehe.. Aamiin.

Oh iya, untuk hari ini saya jadi belajar masak juga lho. Yah, tiba-tiba aja ada kerjaan permak yang mendesak, sementara yang harus mengerjakan itu adalah orang yang masih sementara memasak di dalam. Cewek hanya 2 orang kala itu. Cuma saya dan dia, otomatis sepupuku menunjuk diri ini untuk memasak. So, pasti saya di jelaskan dulu harus ngapain. Untungnya cuman disuru liatin sayar. Jika sudah masak, masukkan tambahan kacang panjang dan wortel. Oke siippp.. Saya pun terus menjaganya.

Hmmm… sudah matang belum ya sayur labunya.. hhmmm… mau tanya juga susah? kalau tanya, berartikan mengganggu lagi terus ninggalin dapar. hmmm.. serentak jiwa kewanitaan ini berbicara. Saya mencoba untuk mengetes tekstur sayurnya dengan sendok (ceeileee… tekstur.. kayak master chef aja.. ahahaha). Apakah teksturnya sudah lunak apa belum? jika sudah berarti sudah masak. Yah.. anggap saja begitu. Saya pun memasukkan tambahan sayurnya. Tinggal menunggu beberapa menit, yup! Jadideh sayurnya.. hiihihihhi.. Kuangkatlah panci itu dan mematikan kompor. MISSION ACCOMPLISH hehehehe

Berarti evhy, selain menjadhit harus belajar masak juga. Harus sering-sering di dapur. Nanti kalau udah nikah gimana? #eh..
Ya.. kalau udah nikah.. belajar kan.. hehehe.. Atau nikah aja sama yang pintar masak, biar diajarin.. sama-sama masak di dapur kan romantis pisaaaannnnnn eeeiiii.. #eh.. MODUS.. Biarinn kan suami sendiri.. hhahahahahaha… Gubrakk!!!

Alhamdulillahirabbil`alamin

Makassar-BTP, 30 Dec 2015

You Might Also Like

0 komentar

Terima kasih sudah mampir. Semoga bisa bermanfaat selalu :) Amin.
Jangan lupa komentarmu ya, karena komentarmu adalah semangatku untuk terus berbagi ^^)

Komentar yang mengandung SARA, link hidup, dan spamming akan dihapus ya.. Terima kasih atas perhatiannya :)